Thursday, 16 May 2013

Antara Takut dan Cinta pada Allah


Tatkala diri ini keseorangan…muhasabah adalah terbaik bagiku…ayuh kawan kita bermuhasabah.. J
Tanya diri kita, adakah kita cinta pada Allah? Apa bezanya cinta dengan takut?

Cuba kita perhatikan secara praktikal perbezaan melakukan sesuatu kerja itu kerana takut dan kerana cinta. Kita akan dapati, melakukan sesuatu kerana cinta itu darjatnya lebih tinggi lagi.

Bagaimana yang dikatakan cinta kepada Allah? Pernahkah kita bercinta? Apakah emosi atau perasaan orang bercinta? Pepatah melayu menukilkan keadaan orang bercinta begini, “Makan tak kenyang, tidur tak lena, mandi tak basah.” Ia bermaksud bahawa orang yang bercinta sentiasa ingat kepada orang yang dicintainya, sentiasa berusaha menggembirakan orang yang dicintai dan sentiasa mengambil perhatian terhadap apa yang disukai oleh orang yang dicintainya.

Adakah kita mempunyai perasaan yang  sama dengan Allah, atau perkataan cinta kepada Allah itu cuma di bibir?

Inilah yang disebut dalam hadis, mereka yang telah mendapat kemanisan iman yakni di dalam hidup mereka tiada yang lebih penting dan lebih dicintai dan lebih dicintai melainkan Allah. Kalau kita katakan kita cinta kepada Allah, cuba imbas satu hari dalam hidup kita, berapa kali kita ingat Allah? Kadang-kadang kita ingat Allah dalam solat sahaja, itu pun kadang-kadang kita lalai juga. Adakah kita tahu apa yang disukai Allah secara spesifik? Adakah kita membuat perancangan harian untuk ‘menggembirakan’ Allah setiap hari?

Muhasabahlah diri kita hari ini. Hanya orang yang bijak dan diberi hidayah oleh Allah yang akan menyedari hakikat hidup ini iaitu mencari kecintaan Allah.

Siapakah yang dicintai Allah? Firman Nya :

Katakanlah (Muhammad kepada mereka) : “Jika kamu mencintai Allah, ikutilah aku nescaya Allah mencintaimu dan mengampunkan dosa-dosamu”….(Ali Imran 3:31)

Taqarrub (dekat) dan mendapat kecintaan Allah disebut dalam hadis Qudsi Rasulullah S.A.W. bersabda:

“Sesungguhnya Allah s.w.t. berfirman: Sesiapa yang memusuhi wali (kekasih-Ku) maka Aku isytiharkan perang terhadapnya. Tidaklah seorang hamba mendekatkan diri kepada-Ku dengan melakukan suatu amalan yang lebih Aku sukai selain daripada apa yang telah Aku fardukan kepadanya. Dan tidaklah seorang hamba itu sentiasa mendekatkan diri kepada-Ku dengan mengerjakan amalan-amalan sunat kecuali Aku akan mencintainya. Jika Aku telah mencintainya, Aku adalah pendengaran yang dia mendengar dengannya, penglihatan yang dia melihat dengannya, tangannya yang dia mengambil sesuatu tindakan dengannya, tangannya yang dia mengambil sesuatu tindakan dengannya, dan kakinya yang dia berjalan dengannya. Jika dia memohon sesuatu daripada-Ku, Aku akan memberinya dan jika dia memohon perlindungan daripada-Ku, maka Aku akan melindunginya.” (Riwayat al-Bukhari)

Wallahualam..