Thursday, 25 April 2013

Terkadang kesenangan itu adalah ujian dari-Nya!



“Bukan ke awak pelajar yang nak berhenti kolej kerana nak mengikuti pengajian nursing hari itukan?” soal ustazah sebaik sahaja aku berjumpa dengannya di lorong dewan barakah. Terharunya kerana ustazah masih mengingatiku lagi hingga kini…

Alhamdulillah. Itulah ustazah saya yang bernama Musfirah…beliau merupakan mentorku sewaktu aku di semester satu. Sangat-sangat terharu apabila salam di dahulukan dengan bertanyakan keadaan aku sekarang… Alhamdulillah, tidak terhitungnya rasa syukur ini pada Mu ya Allah kerana dianugerahkan murabbi yang baik hati dan penyayang sepertinya…

            “Ustazah. Masih ingat saya lagi.” Soal aku dengan nada tenang.. aku menyalaminya sambil bertanya khabar masing-masing. Ada beberapa pelajar yang lalu lalang melihat perbualanku dengan ustazah…

“Saya masih ingat lagi. Kamu yang jumpa ustazah waktu dahulu kan? Kamu jumpa uztazah sebab nak tanya pendapat ustazah tentang temuduga yang kamu dapat dahulu…” Senyuman ustazah tak pernah lekang dari bibirnya sewaktu mengimbau kembali peristiwa yang dua tahun lepas… wah! Agak lama juga..

“Ha ah, sayalah yang jumpa ustazah untuk tujuan itu..” Aku juga turut tersenyum melihat ustazah…
“Eloklah tu, ustazah dah pesan awal-awal lagi…alhamdulillah, kamu masih lagi di sini…” senyuman ustazah menguntum lagi di bibirnya..

“Alhamdulillah ustazah, saya bersyukur.. Allah sudah beri jalan dan petunjuk buat saya untuk kekal di sini hingga ke hari ini. Ini semua kuasa istikharah daripada Allah. Dan ini satu ujian kecil buat saya ustazah.” Aku masih lagi berdiri di hadapan ustazah.

“Allah memang nak uji kita..sama ada kita mampu atau tidak.. Jika Allah izinkan kamu ke sana, mungkin kamu tidak mampu untuk belajar dalam bidang kejururawatan itu. Ustazah pun ada seorang kawan yang seperti kamu juga. Waktu itu dia masuk tingkatan enam, nak di jadikan cerita. Dia menamatkan pengajiannya semata-mata nak mengikuti pembelajarannya dalam bidang nursing itu. Dan akhirnya dia berhenti sebab tak boleh nak ikut pengajian itu. Dia kembali semula ke sekolah yang dahulu untuk meneruskan pengajiannya di tingkatan enam.” Ujar ustazah..

“Ustazah doakan saya ya.”
Kataku seraya ustazah untuk berpisah denganku.

“Insya Allah saya akan meneruskan pengajian ke peringkat ijazah selepas ini. Jika diizinkan Allah.” Aku menyalami ustazah dan masing-masing bersurai, dengan pesanan daripadanya supaya jaga diri dan sentiasa mendoakan untuk yang terbaik… TERIMA KASIH ustazah!

Begitulah perbualan ringkasku dengan ustazah..

Allah telah menetapkan perancangan untuk hambaNya di luar pengetahuan hamba Nya. Hanya manusia yang tergopoh gapah untuk mendapatkan sesuatu, untuk meneruskan kehendak hati masing.. walhal “SEBAIK-BAIK PERANCANGAN KITA, PERANCANGAN ALLAH S.W.T. ADALAH LEBIH BAIK DARIPADA HAMBANYA.”

Dan saya percaya pada takdir dan ketentuan dari Nya… jika kita berusaha untuk mendapatkan sesuatu semata-mata ingin mendapatkan keredhaan dari Nya. Maka Allah akan memudahkan segala urusan untuk hamba Nya. Insya Allah. Jika kesenangan yang kita kecapi pada hari ini, ingatlah..mungkin itu ujian kecil dari Nya. Jika kesukaran yang kita alami pada hari ini, ingatlah itu bahawa ujian untuk hambaNya yang benar-benar ingin mendapatkan sesuatu yang terbaik dalam hidupnya. Insya Allah. Bersangka baiklah terhadap Allah s.w.t. moga kita tidak terhijab daripada kebaikan yang kita akan perolehi suatu hari nanti. Allahumma Amin. J

Inilah wajah-wajah yang mendidik saya..Ustaz Amad Effat tiada dalam gambar.. syukran jazilan ya Muallim!
Saya bersyukur kerana dapat belajar dalam biah Islamik dan selalu mendapat tarbiyah dari semua pensyarah dan sahabat sepanjang berada di sini.. saya sayang kalian kerana Allah.. :)