Puisi




Kerana Ujian dari-Nya….

Hidup ini Persis pelangi..
Ingin ku ceriakan dengan warna-warna nan indah…
Begitu jua bulan dan matahari, ada gerhananya..
Dan begitulah flora dan fauna ada habitatnya untuk meneruskan survival di alam fatamorgana…

Sungguh hebat ujian hidup!
Diberi kesenangan agar hidup selalu dipermudahkan…
Diberi ketenangan agar hidup bisa menjadi tenang…
Diberi kemewahan agar diri bisa berkongsi dengan yang lain…

Namun!
Diberi ujian agar kita selalu bertaqarrub kepada-Nya…
Mungkin….
Kita akan tertanya-tanya, bila doa yang dipohon akan dimakbulkan,
Bila rezeki akan berpihak pada kita,
Bila jodoh akan bertemu dengan yang soleh wal solehah,
Dan ternyata semuanya bergantung pada konsep 5W…

Percaya pada Allah SWT,
Ujian itu adalah jalan bagi hamba-Nya untuk meningkatkan darjat keimanan pada diri hamba-Nya…
“Tidak dikatakan beriman,sebelum mereka belum diuji…”
Bila hati berbicara…
Wujud pelbagai perkara yang belum kita ketahui apa yang bakal terjadi dalam hidup kita..

Benarlah!
Kita sebagai hamba, mampu berdoa menginginkan yang terbaik dalam hidup…
Benar juga, sebaik-baik perancangan manusia, lebih baik lagi perancangan dari Allah SWT…
NAMUN,
NIKMAT yang manakah kamu mahu dustakan!
Ikatlah rasa nikmat itu dengan bersyukur,
Ikatlah ilmu itu dengan mengamalkannya agar hati dan roh di dalam jiwa kita tidak berhenti mencari lubuk keredhaan-Nya…

Apa gunanya lautan luas terbentang,
Jika fikiran pun melayang-layang…
Apa gunanya langit nan biru
Jika jiwa pun tak menentu…..

Jadi,,,
Kembalikanlah jiwa-jiwa yang rapuh itu pada fitrah-Nya….
Sungguh,Allah itu Maha Pengampun Maha Mendengar….
Jangan letakkan racun dalam hati yang telah dinodai…
Kelak hidup kita yang rugi..
Jangan buang rasa menyesal akan silap yang lalu..kerana dengan menyesal itu kita akan selalu memperbaiki khilaf yang lalu…

Bertasbih, bertahmid, beristighfar…
Memuji nama-nama Allah SWT…
Berselawat ke atas para rasul-Nya agar diberi syafaat suatu hari kelak…
Berdoa dan meminta…
Agar terus menjadi dhuyufurrahman yang disambut dengan jalan kesudahan yang baik…
Allahumma Amin…

Rasulullah S.A.W. bersabda yang maksudnya : “Orang mukmin yang kuat lebih baik di sisi Allah dan lebih dikasihi daripada orang mukmin yang lemah, sedangkan setiap seorang itu mempunyai kebaikannya (imannya); oleh itu hendaklah engkau bersungguh-sungguh berusaha memperoleh apa yang memberi manfaat kepadamu, serta hendaklah meminta pertologan kepada Allah dan janganlah engkau bersikap segan dan malas; dan sekiranya engkau ditimpa sesuatu maka janganlah engkau berkata: “Kalaulah aku lakukan itu ini, tentulah akan terjadi begitu begini, tetapi katalah:
“Allah swt telah takdirkan, dan apa yang dikehendaki oleh kebijaksanaan-Nya ia lakukan, kerana perkataan ‘kalau’ itu membuka jalan kepada hasutan syaitan.”

Pengajaran:

§        Setiap mukmin itu mempunyai tingkat imannya yang tertentu di mana ada yang kuat semangatnya, ilmunya dan kuat pula berusaha untuk mendapatkan kebaikan dalam hidup; manakala setengah yang lain pula adalah sebaliknya.

§         Seharusnya kita berusaha bersungguh-sungguh dalam mencapai sesuatu di samping meminta pertolongan daripada Allah SWT supaya dengan ihsan-Nya Allah memberi taufik dan menjayakan segala usaha yang dilakukan itu kerana manusia walau sebijak mana dan sekuat mana pun ia, tetap berhajat kepada pertolongan dan pimpinan daripada Allah SWT.

§        Demikian juga kita tidak sepatutnya bersikap malas dan malu untuk bekerja serta hanya memasang angan-angan bahawa Allah akan menyampaikan hajat kita dengan alas an Allah itu Maha berkuasa sedangkan Allah sendiri telah menjelaskan bahawa sesuatu yang boleh diusahakan oleh manusia tidak akan berhasil melainkan setelah diusahakan sebab atau jalan untuk mencapainya.

§         Sekiranya sesuatu usaha yang dibuat itu ditakdirkan menemui kegagalan maka kita selaku umat Islam dikehendaki menghadapinya dengan perasaan redha, tenang, tenteram kerana hal tersebut pasti mengandungi hikmahnya yang tersendiri yang hanya diketahui oleh Allah SWT.

§        Janganlah sekali-kali disebut perkataan ‘kalau’ jika mengalami kerugian atau kekecewaan kerana ia akan membuka jalan kepada hasutan syaitan yang akan menjadikan seseorang itu gelisah, marah, tidak redha kepada takdir dan ketentuan Allah Yang Maha Esa…

*Tatkala tulisan ini usai ku coretkan…Ku cuba muhasabah, Masyaa Allah, jika perkataan KALAU itu ku lafazkan tidak terhitung jumlahnya….aku diam seketika..merenung percaturan Allah yang telah memberi perancangan yang terbaik ke dalam hidupku…bersabar wahai hati yang mudah rapuh..moga akan ada nikmat dan rezeki yang belum kamu ketahui..Allahu Akbar!